Cara Instalasi React Native di Mac OS

Berikut ini adalah cara bagaimana melakukan instalasi React Native di Mac OS. Tutorial kali ini akan menggunakan homebrew sebagai tools instalasinya. Homebrew dipakai dikarenakan kemudahan dalam melakukan instalasi dan kita tidak perlu melakukan aksi sudo.

1. Instalasi Homebrew

Pertama kali kita akan melakukan instalasi homebrew. Homebrew adalah tools aplikasi untuk memudahkan instalasi paket-paket untuk Mac OS. Untuk lebih detail bisa langsung mengunjungi halaman homebrew

Buka Terminal kemudian ketikan atau copas command berikut ini:

/usr/bin/ruby -e "$(curl -fsSL https://raw.githubusercontent.com/Homebrew/install/master/install)"

2. Instalasi node & watcman

Node adalah aplikasi perangkat lunak yang didesain untuk pengembangan web. Node berbasiskan javascript sehingga sangat mungkin untuk di eksekusi di berbagai macam device.
Watchman digunakan sebagai tools untuk mengawasi perubahan yang dilakukan, sehingga sistem dapat direbuild secara otomatis. Berikut ini link detail untuk watchman.
brew install node
brew install watchman

 3. Install React Native CLI

npm install -g react-native-cli

4. Install XCode Command Line

Bila Mac OS kita belum terinstall XCode, kita dalam melakukan instalasi xcode command line melalui terminal.

Untuk melakukan pengecheckan apakah XCode Command Line sudah terinstall atau belum dapat melakukan check

xcode-select -p

bila sudah terinstall maka akan muncul text seperti ini: 

 /Library/Developer/CommandLineTools

Bila belum terinstall maka bisa dilakukan perintah ini pada terminal.

xcode-select --install

5. Test membuat React Native Project

react-native init MyNewProject
cd MyNewProject
react-native run-ios

Demikianlah Cara Instalasi React Native di Mac OS, untuk instalasi ini dibutuhkan koneksi internet yang cukup banyak dan stabil, karena sistem akan mendownload paket-paket yang dibutuhkan.

Tools yang mesti dimiliki oleh Web Developer – Part I

Tools yang mesti dimiliki oleh Web Developer

Tools yang mesti dimiliki oleh Web Developer dapat meningkatkan efektifitas Web Developer. Semakin tepat tools yang digunakan akan semakin memudahkan pekerjaan seorang web developer. Saat ini banyak tools yang beredar di Internet. Saking banyaknya terkadang kita binggung tools apa aja yah kira-kira yang bener-bener kita butuhkan ketika mendevelop aplikasi, mendevelop web ataupun hanya sekedar untuk scripting.

Sebagai Web Developer, referensi tools berikut akan memudahkan kita dalam melakukan pekerjaan dan kegiatan sehari-hari kita. Tools yang kita butuhkan akan dibagi kedalam beberapa bagian. Jadi bisa saja tools ini bisa menjadi subtitute tools lainnya.

General:

Document sharing menjadi hal penting saat ini, dengan semakin seringnya kita berpindah gadget ataupun memiliki teammate yang berbeda lokasi, kita membutuhkan tools-tools yang mumpuni. Tools-tools dibawah ini mungkin sudah banyak yang tidak asing dikita:
Dropbox
Evernote
Google Drive
Google Keep

Project Management:

Membuat website ataupun aplikasi adalah suatu hal yang sangat kompleks, terkadang dibutuhkan kerjasama team dalam memberikan informasi ataupun melakukan pengaturan task. Terkadang komunikasi yang dilakukan bukan hanya kepada team developer saja, tetapi ke banyak team lainnya dalam divisi yang lain. Dimulai dari sales, bugs, development, hingga ke revisi.

Basecamp
Bitrix24
Glip
Trello
Glip
Asana

Text Editor:

IDE saat ini menjadi hal yang penting, saat ini IDE yang digunakan memiliki kriteria ringan, bebas menggunakan bahasa apa saja dan dapat diinstall dengan mudah. Text editor-text editor ini dapat menjadi membantu kita dalam melakukan development.

Sublime
Notepad++
Text Mate
Visual Studio Code

Local Development dan Virtualisasi:

Development pada remote lokasi terkadang menyita waktu, selain itu akan sangat menyiksa jika kita harus menginstall sistem operasi baru dalam melakukan test development. Berikut ini tools yang dapat membantu kita dalam melakukan development.

XAMPP
WAMPP Pro
VMWare
Pararels
Docker

Version Control:

Pernah merasakan susahnya melakukan tracking perubahan yang terjadi pada development kita? Rasanya benar-benar menyiksa dan mebuat development itu hal yang sangat tidak menyenangkan. “Source Control Management” Menjadi solusi untuk kita. Tools ini dapat membantu kita dalam melihat perubahan yang terjadi dan dapat mengontrol kegiatan yang sudah dilakukan

GIT
Mercurial
Subversion

GIT Repository

Membuat repository di lokal terkadang ribet, dibutuhkan skill teknis yang cukup memakan waktu. Kita harus melakukan setting server hingga maintenance server untuk membuat sebuah repository sendiri. Saat ini terdapat GIT repository yang dapat kita gunakan tanpa perlu susah melakukan setting server.

GitHUB
GitLab
BitBucket